Artikel

Home/Artikel

Persekusi dan Opresi Demokrasi

2018-04-03T19:34:46+00:00 April 3rd, 2018|Opini|

Oleh: Rasyid Ridha Saragih Runtuhnya pemerintah otoriter Orde Baru menjadi berkah bagi kondisi kebebasan sipil. Namun dalam perjalanannya, kondisi tersebut kini sedang dipertaruhkan. Bila dulu banyak dari tindakan opresi dilakukan secara vertikal oleh Negara terhadap masyarakat, opresi atas kebebasan sipil kini banyak dilakukan oleh suatu kelompok masyarakat tertentu terhadap kelompok masyarakat lainnya. Opresi tersebut salah satunya [...]

Komentar Dinonaktifkan pada Persekusi dan Opresi Demokrasi

Genosida Intelektual, UGM dalam Bayang Tragedi ’65

2018-04-01T15:34:17+00:00 Maret 30th, 2018|Opini|

28 Maret 2018 Pada rentang waktu 1965-1966, terjadi pembantaian massal di seluruh wilayah Indonesia terhadap para terduga komunis. Semua orang yang berafiliasi ataupun diduga memiliki hubungan dengan Partai Komunis Indonesia (PKI) ditangkap dan dibunuh. Mereka yang tertangkap namun tidak dibunuh harus menjalani tahanan, kerja paksa, dan diskriminasi untuk waktu yang lama, bahkan hingga saat ini. [...]

Komentar Dinonaktifkan pada Genosida Intelektual, UGM dalam Bayang Tragedi ’65

Hilang dan Mati Pasca 65

2017-11-18T11:12:59+00:00 November 15th, 2017|Berita, Opini|

15 November 2017 | Gde Putra | Sumber: Indoprogress.Com Meyakininya mati adalah cara untuk bertahan hidup bagi keluarga korban, agar bisa menghindari pertanyaan-pertanyaan mengenai nasib anggota keluarganya yang hilang. Mereka tak ingin pertanyaan-pertanyaan itu memberatkan langkah mereka saat melewati jalan terjal pasca pembantaian massal 65. Mereka harus berjuang dari nol, dipersulit oleh pemerintah, serta dililit stigma PKI. [...]

Komentar Dinonaktifkan pada Hilang dan Mati Pasca 65

“Negara Hadir untuk Jujur pada Sejarah”

2017-10-19T13:22:10+00:00 Oktober 17th, 2017|Wawancara|

Reporter: Alexander Haryanto | 17 Mei, 2016 "Negara hadir untuk jujur melihat kembali sejarah bangsa sendiri" Soal jumlah korban 65, "Saya percaya pernyataan komandan tertinggi" "Kalau kita mengakui kesalahan di masa lalu, kita tidak menjadi lemah, justru menjadi kuat" Sebuah Simposium yang bersejarah digelar di Jakarta pada April lalu. Pelaksanaannya sangat penting karena menjadi penanda putusnya [...]

Komentar Dinonaktifkan pada “Negara Hadir untuk Jujur pada Sejarah”

Menelisik Khazanah Arsip Peristiwa 65

2017-10-16T10:44:50+00:00 Oktober 13th, 2017|Opini|

13 October 2017 | Aan Ratmanto REZIM yang tengah berkuasa—di mana pun itu berada—pasti akan selalu melakukan ‘kontrol arsip’ untuk kepentingan politiknya. Ketika rezim itu jatuh—dan digantikan rezim baru—maka runtuhlah pula bangunan itu. Menurut Bambang Purwanto (2006: 52), kejatuhan sebuah rezim akan memunculkan berbagai nilai baru yang menyertainya, dan dengan segera diikuti oleh kebutuhan untuk memiliki [...]

Komentar Dinonaktifkan pada Menelisik Khazanah Arsip Peristiwa 65

Film G30S untuk milenial: celah rekonsiliasi atau polarisasi?

2017-10-09T12:59:52+00:00 Oktober 6th, 2017|Opini|

Ayu Diasti Rahmawati | Oktober 6, 2017 4.38pm WIB Polarisasi atau rekonsiliasi? Film produksi Orde Baru berjudul “Penumpasan Pengkhianatan G30S/PKI” baru-baru ini mengemuka lagi dalam perdebatan publik setelah Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo memerintahkan “nonton bersama” film tersebut. Presiden Joko Widodo pun turut meramaikan perdebatan melalui usulnya untuk memperbarui film itu agar cocok untuk generasi milenial. Perlu tidaknya film seputar [...]

Komentar Dinonaktifkan pada Film G30S untuk milenial: celah rekonsiliasi atau polarisasi?

Krisis Kebenaran dalam Kabut Hoax

2017-11-05T08:33:17+00:00 Oktober 6th, 2017|Opini|

Jumat, 6 Oktober 2017 Beberapa hari yang lalu sempat ramai di masyarakat, khususnya di pemberitaan media, mengenai kerusuhan dan pengepungan Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI) yang dilakukan oleh ratusan orang dari berbagai organisasi massa. Diberitakan bahwa kerusuhan ini dipicu kemarahan massa demonstrasi yang menerima informasi bahwa kegiatan yang dilakukan di YLBHI adalah sebuah ‘seminar [...]

Komentar Dinonaktifkan pada Krisis Kebenaran dalam Kabut Hoax

Suara dari Masa Pancaroba

2017-10-03T18:37:13+00:00 Oktober 3rd, 2017|Artikel|

Selasa, 03 Okt 2017 | by Anne-Ruth Wertheim Kisah Wim dan Hetty Wertheim dengan negeri keduanya, Indonesia. Wim, Indonesianis, yang dikenal sebagai salah satu tokoh pertama yang mempertanyakan G30S versi Orde Baru. Nama W.F. Wertheim atau Wim Wertheim terkenal sebagai salah satu tokoh pertama yang mempertanyakan G30S versi Soeharto Orde Baru. Selain Cornell Paper (karya para ilmuwan [...]

Komentar Dinonaktifkan pada Suara dari Masa Pancaroba

Butuh Berapa Lama Indonesia Ungkap Kebenaran?

2017-10-03T22:35:20+00:00 Oktober 2nd, 2017|Opini|

Butuh waktu 60 tahun bagi Jerman untuk setuju membuka arsip milik Nazi. Butuh berapa lama Indonesia ungkap kebenaran kasus-kasus HAM, termasuk tragedi 1965? | Opini Monique Rijkers*. Akibat perbuatan Nazi, Jerman "terpojok” untuk bersikap. Untung Jerman memiliki pemimpin yang bersedia meruntuhkan tembok penghalang dan membangun jembatan pemulihan agar keluarga korban dan penyintas bisa mencicipi kebenaran, [...]

Komentar Dinonaktifkan pada Butuh Berapa Lama Indonesia Ungkap Kebenaran?